25 Dhu al-Qidah 1438 :: 17 August 2017

Tidak Ada Kebanggaan selain Islam

Diposting : 17 Jumadil Akhir 1436 H / View : 3896x Tags: ,

Tidak Ada Kebanggan selain IslamAmirul mukminin Umar bin Khaththab radhiyallâhu ‘anhu telah berkata,

 نحن أمة أعزنا الله بالإسلام فمهما ابتغينا العزة بغيره أذلنا الله

Kita adalah umat yang telah Allah muliakan dengan Islam, maka apabila kita mencari kemuliaan dengan selainnya, Allah akan hinakan kita.”

Maka, tidak ada kebanggaan kecuali dengan Islam dan tidak ada hubungan dan keterikatan kecuali kepada Islam. Abu Bakar radhiyallâhu ‘anhu berkata,

 أبي الإسلام لا أب لي سواه * * * إذا افتخروا بقيس أو تميم

Jika aku menolak Islam maka tiadalah tempat kembali bagiku selainnya ***

Jika mereka telah berbangga dengan suku Qais atau Tamîm

Hubungan dan keterikatan serta kebanggaan tanpa Islam adalah karekteristik masyarakah kafir jahiliyyah. Tatkala Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam mendengar ada seseorang yang berkata, “Wahai masyarakat Anshar!” Dan ada juga yang berkata, “Wahai masyarakat Muhajirin!” Maka Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apakah kalian menyeru dengan seruan masyarakat kafir jahiliyyah? Padahal saya ada di tengah kalian?” Dan beliau juga bersabda, “Tinggalkanlah! Karena itu adalah kebusukan!”

Maka kebanggaan karena kesukuan atau karena kaum, atau karena kebangsaan atau karena martabat manusia itu semua adalah kebangaan dan keterikatan dari karakter jahiliyyah. Dan ketika muncul beberapa waktu belum lama ini, ada yang menyeru dengan kebanggaan kaum arab maka para ulama mengingkari dengan tegas. Demikian juga Syaikh Abdul ‘Aziz bin Bâz dengan sebuah bantahan yang sangat kuat yang diberi judul, “Kritikan Bangsa Arab”, sebuah bantahan yang telah tercetak dan telah tersebar.

Hal ini adalah di antara wujud bahwa Islam itu adalah agama rahmat.

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ

“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.” [Al-Anbiyâ`: 107]

Agama yang sejalan dengan fitrah kemanusiaan.

قُلْ يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ جَمِيعًا

“Katakanlah, ‘Hai manusia, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepada kalian semua.” [Al-A’râf: 158]

Kehidupan manusia tanpa agama Islam tidaklah memberikan rasa kecukupan sedikitpun. Dulu sebelum datang Islam, kehidupan manusia dalam kebuasan, permusuhan, peperangan, perampokan, perampasan dan saling cela.

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا

“Dan ingatlah akan nikmat Allah kepada kalian, ketika kalian dahulu (masa jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hati-hati kalian, lalu menjadilah kalian karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara.” [Âli Imrân: 103]

Maka segala bentuk kasih sayang dan kebaikan untuk manusia itu adalah dalam Islam.

لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

“Allah tidak melarang kalian untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangi kalian karena agama dan tidak (pula) mengusir kalian dari negeri kalian. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” [Al-Mumtahanah: 8]

Hingga terhadap hewan ternak tatkala disembelih pun dan juga tatkala harus membunuh manusia pun Islam memerintahkan untuk berbuat baik kepada mereka, tatkala menyembelih dan berperang. Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sesungguhnya Allah telah menetapkan perbuatan baik terhadap segala sesuatu, maka apabila kalian membunuh maka tempuhlah cara yang baik padanya, dan jika kalian menyembelih maka berbuat baiklah tatkala menyembelih. Dan hendaknya salah seorang dari kalian menajamkan alat sembelihnya serta menggembirakan hewan sembelihannya.”

Dan juga Allah sungguh memberikan ampunan kepada seorang wanita yang memberi minum kepada seekor anjing, dan Allah mengadzab seorang wanita yang menahan air minum untuk seekor kucing hingga ia mati.

Sesungguhnya kemanusiaan tanpa agama Islam tidaklah memberikan kebaikan sedikitpun. Tidak bisa mendatangkan kebaikan tidak pula bisa menolak kejelekan. Tidak bisa melindungi tertumpahnya darah, pelecehan kehormatan, dan penghalalan harta benda kecuali hanya dengan asas bangunan kemanusiaan tersebut, serta penjagaan dari semua pelanggaran tersebut dengan agama Islam.

Dan kita sungguh telah mendengar di masa ini ada orang-orang yang berbangga dengan kemanusiaan, dan dengan beralasan ‘kemanusiaan’ untuk segala perbuatan baik dengan melupakan dan melalaikan tanpa sengaja atau dengan sengaja menentang akan kemuliaan Islam.

Dan Allah Subhânahu wa Ta’âlâ berfirman,

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ أَنْ يَقْتُلَ مُؤْمِنًا إِلا خَطَأً

“Dan tidak layak bagi seorang mukmin membunuh seorang mukmin (yang lain), kecuali karena tersalah (tidak sengaja).” [An-Nisâ`: 92]

Dan tidaklah dikatakan, “Dan tidak layak bagi seorang manusia membunuh seorang manusia”, maka setiap perkara yang menyelisihi Islam, itu semua adalah perkara jahiliyyah yang kita diperintahkan untuk meninggalkannya. Namun kita diperintahkan untuk berbangga dengan agama kita dan mengingkatkan diri kepadanya dan menampakkannya dan mengajak kepadanya.

Semoga Allah memberi taufik kepada kita semua kepada kebaikan dan keshalihan serta perbaikan untuk Islam dan kaum muslimin.

وصلى الله وسلم على نبينا محمد.

 

Penulis,

Shalih bin Fauzan Al-Fauzan

Anggota Lembaga Ulama Besar

[Sumber: http://www.alfawzan.af.org.sa/node/13058]

Subscribe

Ikuti terus manfaat di Alfawzan.Net dengan berlangganan artikel via email dibawah ini. Jangan lupa cek email Anda untuk menyetujui layanan ini.